Home > POPULER > OMG!! Hati-hati, Mereka Beraksi Saat Kemacetan Di Jakarta

OMG!! Hati-hati, Mereka Beraksi Saat Kemacetan Di Jakarta

Sekali lagi wajib kita waspada bahwa kejahatan tidak memandang waktu, yang penting ada kesempatan, garagara mendapatkan informasi penting mengenai kejahatan yang dilakukan pada siang hari.

Ini informasi yang garagara dapatkan dari seorang pengguna facebook, kejadiannya kemarin dan ini tulisannya garagara tidak merubah sedikitpun tulisannya, hanya menyisipkan foto-foto yang dia upload.

Bahaya di Siang Bolong
Foto ini saya ambil siang kemarin (10/06). Di Jl. Raya Cilincing, entah kilometer berapa.

Coba lihat tangan kiri orang berbaju hitam, kemudian ekpresi orang-orang dibalik kaca, dan juga pintu kanan mobil bak hitam itu.

Ada yang menarik?

Maafkan bila gambar kurang jelas. Gambar saya ambil dari dalam mobil. Saya membeku. Antara cemas, bingung, dan tidak percaya dengan apa yang mata saya lihat.
Ini yang terjadi di siang terik yang macet itu: Perampokan!

Orang berbaju hitam mengenggam Pisau, orang bertopi merah (lihat pintu sebelah kiri) memegang obeng panjang, dan orang yang berusaha masuk dari pintu kanan memegang celurit kecil.
Awal kejadianya..dua orang menghampiri mobil bak terbuka, yang jendelanya juga terbuka. Terjadi obrolan, lalu dua orang berusaha merangsek masuk ke dalam mobil. Sepertinya ingin mengambil apa yang ada di dashboard. Driver dan temannya melawan. Tancap gas. Pelaku hampir jatuh, tapi tetap menempel, mengejar.

Ketika kami (oh iya saya bersama teman) melewati mobil korban, korban terlihat mengucurkan darah. Luka. Semoga tidak parah.
Kami melaju. Ternyata tidak sampai 1 km dari TKP ada Pos Polisi. Teman saya berinisiatif untuk melapor. Ternyata juga, sudah ada korban yang melapor. “Dua Hp kami diambil, juga uang Rp. 200.000”. Begitu kata korban ke Polisi.

“Oh sama, kami juga ingin melaporkan itu, saya punya gambar pelakunya pak”, sahut saya. Korban ternyata sama, mengendarai mobil bak terbuka (yang mungkin jendelanya juga terbuka).

“Baik Pak, silahkan bapak lapor ke Polsek Marunda (atau polres saya lupa), bapak bantu dengan gambar.” Jawab Polisi itu.

“Loh? Bukannya Bapak saja yang mengecek ke lokasi!?” Seru teman yang tidak bisa mengerti alur pikir polisi itu. “Tidak bisa, saya jaga sini.”

Begitu saja. Kami pergi, menitipkan pesan ke korban, Bapak saja yang melapor ke polsek. Bukan tidak ingin membantu lebih, tapi di saat itu ada polisi lain yang sedang asik duduk gesar-geser layar hpnya. Dan, ternyata di balik pos ada 2-3 polisi lain yang juga sedang duduk-duduk. (Maafkan Pak Polisi, kami punya janji yang harus kami tunaikan. Maafkan kami juga yang gagal paham dengan prosedur yang bapak sampaikan).

Siang itu memang panas, berdebu, juga padat merayap. Bersyukur kami aman. Tapi, entah sudah berapa korban berjatuhan di siang bolong kemarin itu.

Lengkapi diri dengan apapun yang kita bisa. Juga minta doa dari kanan kiri, atas bawah, agar kita selamat sampai tujuan. Semoga pelaku segera ditangkap, semoga tidak lagi ada korban berjatuhan.

Semoga kejadian tersebut bisa menjadi pelajaran bagi kita semua. Dan semoga pihak-pihak yang memiliki kewajiban terhadap kasus-kasus seperti ini lebih peduli dan sigap lagi reaksinya. Sekali lagi sebelum kita pergi alangkah baiknya diawali dengan doa.


@facebook

(Visited 187 times, 2 visits today)

Leave a Reply

*