Home > School Zone > Suka Duka Jadi Anak SMK IT, Menurut Agan Kaskuser Yang Satu Ini

Suka Duka Jadi Anak SMK IT, Menurut Agan Kaskuser Yang Satu Ini

Anak IT dimanapun dia berada pasti terlihat beda sendiri dari “kacamata” orang lain,entah itu selalu dianggap orang yang pintar,jenius,tau segala perkembangan teknologi,bisa mereparasi apapun dan masih banyak hal lagi. Tidak salah memang dianggap seperti itu tapi menurut kaskuser dengan nama ludoviscudo ini akan menjabarkan suka duka jadi anak SMK IT apa aja? Yuk simak.

SUKANYA

1. Ngikutin Perkembangan Zaman

Bukan maksud ane sombong gan tapi iya. Orang-orang yang milih berkubang di dunia IT biasanya up to date dan berpikiran ke depan dan pastinya ngikutin zaman. Semisalnya aja tahu apa smartphone keluaran terbaru lengkap dengan spesifikasi dan harganya (itu toko apa orang?)

2. PC’s part of my life

gak aneh emang ngaku-ngaku anak SMK IT tapi anti sama PC dan perangkat-perangkatnya. Menurut pengalaman ane gan, kalau anak SMK IT tiada hari tanpa bawa laptop dan minimal gadget untuk OL kalau gak main game kalau guru kagak ada. Kalau aja itu PC/gadget tinggal atau rusak, galaunya minta ampun gan. Mau minjam sama kawan, kawan malah make  (Don’t try that’s at school)

3. Bisa Modusin Guru

Oke, ini salah satu pengalaman ane dan kawan-kawan ane juga. Mungkin guru udah pada tahu kali ya kalau anak-anak di SMK IT itu biasa di depan laptop ya kalau gak browsing tentang pelajaran (emang ada?) ya palingan ngekaskus kayak ane. Karena udah biasa lihat murid-muridnya main laptop apalagi sekolahnya berlabel SMK IT, guru jadi udah biasa ngelepas siswanya main laptop pas beliau menerangkan pelajaran. Ya ada juga guru yang ngelarang buka laptop selama dia mengajar

4. Gak Asing Dengan Segala Sesuatu yang Berbau Teknologi

Ini yang enaknya jadi anak SMK IT. Kita punya teman yang suka dengan internet dan PC serta saudara-saudarinya jadi kita bisa share pengetahuan tentang apapun apalagi tentang teknologi. Ibarat kawan dalam kelas kayak perpustakaan teknologi berjalan.

5. Game is one way to get closer with each other

Oke, ini bukan aja di anak SMK IT tapi keseringan di anak SMK IT. Gimana pun ceritanya, gak akan ada satu hari aja terlewat entah itu ada ujian atau gak untuk bermain game sama teman sebangku/sekelas. Memang game, walau sesederhana dinosaurus di Google Chrome aja dapat mempererat kebersamaan anak SMK IT. Apalagi game yang butuh skill banyak dan waktu sengang, dijamin dah kelas jadi seru.

6. Dapat Sertifikat Internasional Lebih Mudah

Salah satu yang buat ane masuk SMK IT, sekolah ngebekalin kita dengan harga miring pelatihan biar dapat sertifikat internasional. Ini berguna juga untuk alumni yang udah tamat mau masuk PTN/langsung kerja. Dijamin dah kalau skill dan sertifikatnya nyambung, yakin 100% banyak yang ngelirik

DUKANYA

1.Banyak PR dan Ngerjainnya Harus Pake Laptop

Salah satu yang dibenci anak sekolahan mau zaman sekarang atau zaman depan. Tapi bedanya dengan SMA biasa, tugas anak SMK IT biasanya penuh dengan praktek dan gak lepas dari LEPI kesayangan. Entah itu buat presentasi pake Power Point atau apapun yang pastinya make laptop. Apalagi kalau ada tugas pemrograman yang wajib dikumpul hari itu juga. Berpacu dengan waktu dan teman biar dapat PERTAMAX karena dapat pertamax biasanya nilainya maksimal. Jadi kalau gak punya laptop gimana gan? Sabar lah menanti kawan yang udah siap, lalu kebut. Kalau gak mau capek, copy punya teman kasih ke guru

2. Tas Berat

Inilah salah satu yang ane alamin gan. Lepi ane massanya 4 Kg ditambah lagi buku-buku yang banyaknya nauzubilah Makanya kalau roster di hari itu gak ada pelajaran yang berbau TKJ, makanya ane gak bakalan bawa laptop walau ada pelajaran non TKJ yang butuh laptop.

3. Was-Was

Ini yang salah satu gak enak gan kalau ninggalin kelas apalagi kalau socmed kalian kebuka dan kalian ke toilet/kantin. Resikonya cuma 2, kalau gak di bajak itu socmed ente gan, ya hilang dah itu laptop. Kalau temen ente jail gan, ya palingan lepi ente di sembunyiin.

4. Sering Diremehkan

Ini juga salah satu tantangan jadi anak SMK gan. Entah kenapa benak di masyarakat sekarang SMK itu identik dengan SMK zaman dulu yang ke sekolah bawa gear kereta atau sepeda sama kunci inggris. Lalu “pendiskriminasian” ini bukan hanya di kalangan masyarakat awam doang. Ada juga kisah teman ane yang jumpa dengan seorang alumni Teknik Informatika dari salah satu universitas di Medan yang dulunya bukan dari SMK tapi SMA meremehkan teman sekelas ane katanya SMK itu gak ada apa-apanya, banyak yang pengangguran lah, beginilah begitulah. Lalu dia nanya pelajaran yang lagi kami pelajarin di sekolah. Teman ane jawab lah tentang gerbang logik AND, NOR, NAND, OR dan reaksi abang itu terkejut lalu terdiam dan teman ane menang dalam diam padahal teman ane ditanya begituan pas kelas X semester 1. Saran ane, jangan dah meremehkan apapun. Semuanya baik apa adanya

(Visited 390 times, 7 visits today)

Leave a Reply

*