Home > IDOLA > Yuk Kepoin Kegiatan Ucita Pohan

Yuk Kepoin Kegiatan Ucita Pohan

Ucita Pohan
Jadi penyiar radio, MC, blogger, sampai bikin fashion line, semua dilakuin sama Ucita Pohan. Gimana caranya sih bisa mengatur waktu dan mengerjakan semua profesi tersebut?

Dilansir dari yangmuda.com kamu akan mengenal lebih dekat sosok dan kegiatannya Mbak Ucit, sapaan akrab penyiar COSMOPOLITAN FM. Yuk langsung aja kita simak.

Halo Ucit, apa kabar? Sibuk apa sekarang?

Halo, kabar baik. Sibuk siaran masih, terus udah gitu nge-MC, nulis buat blog, sama lagi ada kerjasama dengan beberapa brand untuk make-up dan fashion line.

Denger-denger ‘kan Ucit baru ngeluarin fashion line, boleh diceritain engga awal mulanya gimana?

Ini udah berjalan hampir setahun. Jadi dari awal 2014,pinkemma.comngajak aku kolaborasi untuk dibikinin signature line. Desainnya dari aku, style nya dari aku, nah mereka yang memproduksi dan mereka yang bantu distribusiin.

Nah, fashion line kamu ini ‘kan unik dan belum banyak ada. Yaitu menyediakan ukuran dari common size sampai plus size. Alasannya apa?

Alasannya karena contoh kasusnya ya aku sendiri. Hahaha… Sebenernya waktu diajakin kolaborasi, mereka itu lagi nyari sesuatu yang related sama jadiorang yang mereka ajak.

Selain aku ‘kan misalnya ada Alika, nah dia lebih ke yg ABG. Dan untuk aku, mengakomodir mereka-mereka yang bertubuh plus size. Desainku lebih banyak ke arah feminim, girly, dan playful karena aku lebih banyak main sama polkadot, warna-warna yang cheerful, kayak gitu.

Pengen engga nantinya bener-bener punya brand fashion sendiri?

Dulu sih aku sempet mikir enak kali ya kerja di bidang fashion sendiri, punya label sendiri. Tapi jangan dilihat kerennya doang sih sebenernya. hahaha…

Di balik itu ada kerja keras dan hitung-hitungan yang sangat sulit, dan aku tuh termasuk orang yang engga jago berbisnis. Jadi mungkin aku lebih main di desainnya aja, tapi kalau dari segi bisnis, marketing, dan lain-lainnya diurusin orang aja.

Oke, selain bikin fashion line,kamu juga punya seabrek kegiatan lain kayak siaran, MC, sampai jadi blogger. Suka bentrok engga?

Sebenernya kalau untuk jadwal, aku bergeraknya dari jadwal siaran dulu karena kalau siaran ‘kan udah jelas perbulannya jadwal kapan aja. Dari situ aku baru bisa lihat di saat-saat kapan aku bisa ambil job lain kayak nge-mc, nyelesain tulisan, ngedesain juga. Entah kenapa ya, semua yang aku suka lakuin itu ujung-ujungnya jadi profesi. Jadi maksudnya, ada ordernya dulu, baru akhirnya aku kerjakan.

Kamu ‘kan udah lebih dari 5 tahun jadi penyiar, awal mulanya gimana?

Siaran itu aku dari kecil udah pengen. Soalnya seru aja keren bisa ngomong tanpa perlu kelihatan orangnya hahaha. Di SMA aku ikutan radio sekolah, udah gitu kuliah juga ikutan radio kampus. Nah pas lagi nunggu sidang skripsi, ada lowongan di Hard Rock FM. Yaudah deh pas banget timingnya, aku ngelamar dan keterima.

Dari semua profesi yang dikerjakan mana yang paling disuka kamu?

Aku sih engga tau ya, justru karena semuanya aku suka dan menyenangkan makanya aku jalanin. Tapi kalau yang sampai sekarang aku engga bisa bayangin adalah aku berhenti siaran. Jadi kayaknya paling cinta sama yang itu kali ya. Lagian jadi penyiar radio ‘kan bisa sambil mengerjakan hal lain, jadi aku engga pernah bosen.

Pernah ngerasa bosen engga? Trus gimana cara kamu menghadapi masa-masa sulit?

Siaran itu kan sebenernya cuma mindahin apa yang kita lihat, apa yang kita rasain, sehari-hari ke on air. Jadi engga akan pernah bosen selama setiap hari nemuin apa yang mau dibahas. Karena kehidupan sehari-hari banget gitu. Kan kita engga mungkin bosen hidup kan? Hahaha. Jadi selama kita masih hidup, pasti masih ada yang bisa diceritain.

Kalau pengalaman downnya pasti banyak ya, apalagi di awal-awal dimana kita belum akrab sama dunia on air. Apalagi dulu waktu aku pertama kali ikut training jadi penyiar, beberapa saingan aku udah lebih tua dan berpengalaman dibanding aku sendiri. Dan karena aku pengen banget dapet pekerjaan ini, aku jadi ngerasa tertekan karena aku takut bersaing.

“Stop mikirin kelebihan orang lain, cari kelebihan lo apa, dan eksplor di situ!” – Ucita Pohan

Aku takut kalah dan sempet setiap pulang dari training tuh aku nangis karena ngerasa engga pede. Trus aku cerita sama sahabatku dan dia bilang, ‘loh kenapa harus mempermasalahkan sesuatu yang engga ada? Orang itu menempatkan lo di situ pasti ada alasannya dia mensejajarkan kamu dengan orang-orang yang kamu bilang lebih itu, karena dia ngelihat sesuatu di diri kamu yang mungkin belum kamu lihat.’

Ya udah deh dari situ aku mulai mengeksplor, aku baru menyadari bahwa intinya bukan kita berkompetisi dengan orang lain, tapi gimana caranya kita do the best and make the best out of ourself. Karena kita engga akan bisa mengalahkan apa yang udah dimiliki orang lain. Jadi stop mikirin kelebihan mereka, cari kelebihan lo apa, dan eksplor di situ.

Kalau misalnya engga jadi penyiar, kira-kira kamu sekarang lagi ngapain? Terus pernah engga punya cita-cita lain?

Aku tuh dulu sempet ada momen pengen megang majalah. Yang aku masih penasaran adalah sebenernya aku pengen kerja untuk Disneyland. Ih aku pengeeen banget, menarik gitu. Jadi kalau misalnya engga jadi penyiar, mungkin aku ngeberaniin diri buat tiba-tiba aja ngelamar ke Disneyland. Ngapain kek gue gitu, jualan cotton candy kek, jagain gerbang kek hahahaha.

Sama aku bisa ngebayangin aku punya bakery, toko roti. Tapi sekarang sih belum ketauan step by stepnya, tapi never say never mungkin aja nanti suatu saat.

Lulus kuliah, langsung masuk ke dunia radio. Orang tua kamu ngedukung engga?

Orang tua sih mungkin kayaknya pengen juga aku kerja kantoran. Karena mikirnya ‘kan kalau kerja di perusahaan itu secure, jangka panjangnya terjamin. Tapi engga ada paksaan sih, mereka cuma menyarankan aja.

Cuma makin kesini akunya engga pernah ngerasa berkekurangan dengan bekerja freelance jadi aku engga nyari juga kerjaan full time buat sekarang.

Ucit ini ‘kan bener-bener ngelakuin semua hal yang disuka dan ngejadiin itu sebagai sesuatu yang bisa menghasilkan. Artinya dari passion bisa jadi karir. Alasan dan motivasinya apa?

Aku banyak banget ketemu orang yang mereka tuh pekerjaannya engga di kantor. Dari mulai yang musisi, seniman, dan lain-lain. Ada yang hidupnya terjamin-terjamin aja, ada juga yang hidupnya harus struggle. Tapi, aku juga ketemu sama orang yang ngantor 9-5 dan itu sama. Ada yang hidupnya happy-happy aja, ada juga yang masih harus struggle.

Jadi aku pikir,apapun yang dikerjakan tuh intinya adalah sejauh mana kita kerja keras untuk bisa menuhin apa yang kita butuhin, bukan cuma materi tapi juga secara hati. Dan kenapa aku ngikutin passion, karena yang namanya kerja itu cuapeeek banget. Kerja yang ngikutin passion aja tuh capek. Aku tuh capeeeekk hahaha.

Maksudnya, semua yang kita lakuin itu kan pasti butuh pengorbanan. Apa yang kita kerjakan pasti bakal menguras energi kita. Jadi jangan sampai kita udah kekuras energinya, kitanya engga happy. Pasti capeknya dobel-dobel. Itu sih sebenernya.

Rencana ke depan apa yang pengen dicapai? Atau ada project lain yang sedang dikerjakan?

Aku lagi nyiapin buku. Ini aku omongin supaya jadi hahaha doain ya. Sebenernya udah mundur, by this year mudah-mudahan bukunya bisa terbit.

Wah, tentang apa bukunya? Ada bocoran engga nih?

Tentang cewek-cewek yang aku temuin pas aku lagi siaran. ‘Kan aku punya show tuh, nah ini tentang aku belajar apa aja dari mereka. Karena sayang kalau cuma di on air in aja sekali, sementara aku ngerasa pada saat itu aku dapet banyak banget ilmu. Jadi sayang kalau engga dikumpulin jadi satu dan dibaca orang lain.

Nah buat  yang pengen mengikuti jejak kesuksesannya kamu apa pesen-pesen yang mau disampaikan?

aku sih pokoknya ngerjain apapun yang aku suka dengan passion aku, untuk kamu juga harus kayak gitu ya. Karena kerja itu capek, jadi pastiin kita ngerjain hal yang kita suka.

(Visited 230 times, 4 visits today)

Leave a Reply

*